Monday, May 28, 2007

Rabun

Cinta ini melimpah kucurah
hingga lencun emosimu basah
dan hatimu karam kelemasan
tapi perasaanmu kering kepanasan

Aku penat menari
di hadapan kau yang buta
atau mungkin miopia
degil dalam kejahilan
bengap dalam kebodohan

Kau berhentilah bergendang
kerana rentak tari ini
akan berhenti
mati

Wednesday, May 23, 2007

Antara Tidur dan Jaga

Masih ada yang bersisa
dari cebisan rasa yang luka
dan titis air yang hiba

Lalu dalam junjung kasih
yang tergubah di guri getir
masih ada mimpi yang lena
masih ada igau yang seksa

Terkadang aku keliru
antara tidur dan jaga
masih ada mimpi yang merayau
sesat memburu kemilau

Kaukah yang tidur
atau dia yang berjaga
sedang dalam jaga
kutidur lena

Ombak

Ombak pantai
membelai kakimu
ada syahdu
ada rindu

Ia datang
lembut menyapa
ada hemah
ada indah



Ia pulang
ke pangkuan samudera
ada gagah
makin resah

Ia bangun
dalam dunianya
ada takut
gerun dan kecut

Dan katamu
aku bagai ombak rindu
sedang kau tak tahu
apa erti rindu

Monday, May 21, 2007

Sehari

Sehari demi sehari
aku masih di sini

harap-harapnya nanti
janganlah sampai ke mati

aku kekal menjadi abdi
atau pengalas kaki

Bila

Sudah lama
lidah ini berbicara nista
mata menyelak ke celah aurat
telinga menadah keji dan umpat
dan setiap yang dicela
menjadi nikmat

Sampai bila
diri hendak berdusta
dalam kekayaan cinta
melimpah-ruah bergelimpangan
kecundang dalam ketakutan

Suatu hari
diri akan telanjang
sebelum petang menjelang

Saturday, May 19, 2007

Menghitung Bintang

Adakah aku menghitung bintang
bila mengharapkan syurga
sedang dalam kesesatan yang nyata?

Bukankah denai yang melingkar
sudah ditakdirkan peri
sendat dengan onak dan duri?

Dan aku terus menghitung bintang
tanpa cemus melayan kejahilan
menanti hadirnya sesalan

Tidak

Tidak bisa
berlaku culas padamu

Tidak mungkin
haya sedetik tentangmu

Tidak sanggup
bersarak jauh darimu

Mustahil pasti
inap diam di hatimu

Thursday, May 17, 2007

Dendam

Ada cinta
pada benci
ada kasih
pada marah
ada nikmat
dalam sakit
dan kesumat yang membukit
membenihkan dendam
menyuburkan geram
dalam diam

Wednesday, May 16, 2007

Sesat

Keajaiban rasa yang bersemayam dalam cinta
satu persatu setiap titis suka dan duka
gugur mencambahkan seri
subur membajai benci

Adakan dalam jasad yang sementara ini
binaan utuh istana dari marmar dan besi
biar lidah yang petah berbicara dalam takbur
tenggelam lemas dalam lumpur di liang kubur

Pada janji siapa kau mengharapkan mahkota
dan panca persada mana kau pertaruhkan nyawa
pedang yang terpegang di tangan
begitu amat tumpul
begitu amat ringan

Habiskan kalau mampu
sisa hikayatmu yang penuh cemburu
sisa riwayatmu yang penuh ragu
dan peganganmu yang sesat
hitam dipalit keparat

Friday, May 11, 2007

Warkah Dewa

Duhai Para Pembaca!

Sesungguhnya aku orang pandai
kerana ilmuku lebih tinggi
sedang apa jua yang kau ada
dangkal lagi tak berguna

Duhai Para Pembaca!

Kau memang dungu
kerana tidak membaca
apa yang aku tulis
dan ilmu dalam dirimu
semakin muflis

Duhai Para Pembaca!

Kau tiada apa-apa
sedang aku menguasai dunia
dan apa jua yang kau ada
takkan terbanding dengan ilmuku
kerana aku memang pandai
dan kau dungu

Duhai Para Pembaca!

Jadi keluarlah dari kebodohan
dan bacalah apa yang kutulis
kerana dalam setiap perkataan
ada seruan maha suci
yang menghampirkan kau kepada Tuhan
dan selain daripada aku
akan membawamu makin hanyut
dalam arus kesesatan

Yang benar
~ Penulis Dewa ~

Wednesday, May 09, 2007

Bukan Dirimu

Mungkin ada silau
pada lampu yang berkilau
lalu wajahmu mengganti wajahnya

Barangkali ada bayu
yang menyelinap di celah pintu
meniup rambutmu seikal rambutnya

Atau ada rasa
yang masih bertakhta
sesat di hati yang masih merana

Tapi yang nyata
dalam realiti yang tiba
bukan manis senyumanmu
bukan kemilau kerling matamu
bukan lunak merdu suaramu
dia memang seakan miripmu
tapi dia bukan dirimu