Thursday, October 31, 1991

Antara Abjad

Apakah tidak bulan mengerti
Kala bintang-bintang menyinar seri
Ufuk timur di sebalik kejora bersembunyi?

Seandai engkau bisa nampak dan mengerti
Antara ikrar dan sabda dari naluri
Yang terukir di ambang penglihatanmu kini
Ada azimat yang berkalimat penuh erti
Naluri datang asalnya ikhlas dan murni
Gegar dan gempita akibatnya bagi setiap hati

Pada ikrar sabda kata-kata
Ada terselit jutaan rahsia
Di celahan abjad dan huruf yang melata
Ada tersimpan maknanya
Maka terokailah
Untuk terakhir kalinya…


~Nostalgia Seberang~

Tuesday, October 29, 1991

Aku Rindu

Bergetaran naluri menggetar jiwa
Dan luruhlah perasaan pecah bertaburan
Hendak kukutip teramat payah
Tiap kepingan itu akan bercantum nanti
Dan selamanya boleh….
Aku rindu

Bisikan halus itu kudengar pilu
Dan tertusuk alunan menyiat hati
Dan meredah ke rongga dada yang sesak
Dan terkadang seolah kosong
Seolah kumahu lepaskan pendaman
Tapi tidak boleh….
Aku rindu

Aku hempaskan devosi ini ke emosi
Dan emosi ini kuhancurkan
Dan bertakhtalah bisikan itu
Sayup kedengaran…
Aku rindu


~Nostalgia Seberang~

Wednesday, October 23, 1991

Pantun Mantoi II

Dulang tembaga berlapis utera
Berisi permata kilauan berseri
Kasih dahaga cinta membara
Menumpang hamba belas saudari

Bunga melati kembang setangkai
Harum baunya serata negeri
Hatiku ini kosong terlandai
Penawar kasih cinta saudari

Mekar seroja di tepi permatang
Mekar kemboja di atas pusara
Mekar cinta di hati berkembang
Mekar rindu jauh di mata

Kenari berlagu di awan larat
Irama perindu menggusar jiwa
Jauh diriku di rantau melarat
Namun cintaku di hati beraja

Bunga selasih harum bermadu
Jatuh melata terbelah dua
Adat berkasih biar merindu
Pantang bercinta jangan mendua


~Nostalgia Seberang~

Thursday, October 17, 1991

Pantun Mantoi

Buah duku buah kedondong
Masak ranum di dahan rapuh
Kasih kubelai cinta kugendong
Walau payah dihamun runtuh

Angin semalam membawa khabar
Di lautan madu terdampar berita
Biar musnah bumi bergegar
Tidakkan retak si bunga cinta

Bunga kemboja jatuh bertindan
Semarak haruman memagar seri
Cinta kubaja kasih kutandan
Rindu kupancang di taman hati

Tangkai selasih jatuh beradu
Kembang melata menghias cemara
Haruman kasih kusiramkan madu
Mekarnya cinta kubajakan mesra


~Nostalgia Seberang~

Kau Adalah Mawar

Jadilah kau sekuntum mawar
Aku akan menjadi tangkainya
Menampung dan menjunjungmu kukuh
Dan kupastikan kau suci terpelihara
Dengan deduri tubuhku yang bisa
Dari tangan-tangan hitam
Yang diselaputi noda dan dosa

Tenteramlah kau hai mawarku
Kerana kan kupanggilkan
Dedaunan hijau sebagai tenteraku
Yang memayungimu dari terikan mentari
Dan runtuhan air hujan

Dan aku akan terus menjunjungmu
Laksana hamba sahaya
Menjunjung puterinya di panca persada
Kerana kau adalah mawar
Dan aku tangkainya…


~Nostalgia Seberang~

Nostalgia Seberang

Buah duku buah kedondong
Masak ranum di dahan rapuh
Kasih kubelai cinta kugendong
Walau payah dihamun runtuh

Angin semalam membawa khabar
Di lautan madu terdampar berita
Biar musnah bumi bergegar
Tidakkan retak si bunga cinta

Bunga kemboja jatuh bertindan
Semarak haruman memagar seri
Cinta kubaja kasih kutandan
Rindu kupancang di taman hati

Tangkai selasih jatuh beradu
Kembang melata menghias cemara
Haruman kasih kusiramkan madu
Mekarnya cinta kubajakan mesra


~Nostalgia Seberang~